Aku ingin berhenti di sini
Separuh jalan dari keinginan untuk memahami seluruh kehidupanmu
Hatiku tak mahu percaya, walhal menung ini sudah menghantar tandanya
Walhal aku tak punya daya untuk menambah keras suara
Mabuk dalam puja, lemas dalam kusut kasatmata,
Jauhariku mengenal manikammu
Tapi kerana menjaga adabku agar tak lencun dek rembesan parodi meskipun satira
Aku memilih menjadi bunga semalu
Melagu dungu di tahap tepu
Tanpa taksub, tiada takjub
Memeras sekelumit tenaga yang tinggal
Memaksaku menyusun kembali serakan tulang tualangku yang runtuh
Bangkit dari kacau bilau resah
Tenagaku hampir buntang,
Menunggumu saat bulan rembangnya curang
Atau tika matahari berpura-pura marahnya menantang
kau juga tak kunjung datang
lalu kakiku sudah sampai ke gerbang selamat jalan
tanpa toleh, hanya gumam sesal yang tetap kurasa kelatnya
Aku ingin berhenti di sini,
Sejenak saat kau hilang
Kabus dan jelaga ini terlalu mengasapi mataku,
Membintik jernih esak konyol terkumpul
Membenih rongga-rongga putus asa yang dahsyat
Gerahangku berat kepenuhan tangis tertahan
Tapi hanya sesekali, bukan kerapkali
bahkan resap dan pengap ini sudah nyali,
Sulit untuk dimuntahkan semula
Diriku dan diriku yang satu lagi
terpaksa menunggu purnama kedua
Untuk kembali meramah, menjengah halamanmu,
mengetuk pintumu, meminum kopi dari cangkirmu
juga menjamah hangat jabatmu
atau menanti kepompong lugu pandirku merekah dari dekam membungkam dendam atau menanti tempurung dunia bisuku memecah
namun haluan kiri kanan akan bertemu di satu waktu yang tak tertangguh
kerana aku faham benar
kerana aku sangat akur
Pena yang menari di jari akan membidik selaksa cemuh
Atau jagat di luar pandang nantinya mencebik sindir pongah
Aku memang tak punya bakat
Aku memang tak punya semangat
Aku ingin berhenti di sini
Kerana jika aku menyambung lerai jalin ini
Pastiku tak mahu berhenti,
terus mendampingi
Mahu terus berbicara lebih telus,
tembus ke dindingmu
Menembak sejuta peluru ke hatimu
Membaling puluhan belati ke sukmamu
Dan dengarkanlah
Walau siapa pun engkau
Pulihkan semangatku
Kali itu, aku akan ikut berjuang
Kali itu, aku tak akan peduli gasakan sang pembenci

Posted on FB Puisi Forum & My FB Notes
13 March 2010

Advertisements

About mamajnjnj@anangsue

Orang.Kampungan

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s