Aku lebih suka duduk bersamamu di sini
Di kerusi rotan depan rumah pada waktu malam
insomnia hujung minggu
Mengopek dan mengunyah kacang dengan segelas kopi susu masing-masing
Atau paling tidak cecah dengan roti kering
Menutur bahasa teratur, padat dengan pengertian namun ringkas
menyulam seloka, melukis tawa di langit kelam
Menjaring semilir yang tak segan-segan menghembus wajah kita
Tanpa melukakan, Tanpa tengkar
Tanpa runyam, tanpa dengus
Tanpa rasa mahu menang atau kalah
Dengan kata lainnya, tanpa perang
Rasanya percakapan kita lebih aman tika ini

Matamu ada kunang-kunang, bercahaya
aku selamat di dalamnya
hingga titis embun yang pertama kita bercerita
dari kisah yang tadi atau rencana hari esok
bintang kejora jatuh di tanganku
sejati dan sebati cinta mengasah maknawi kasih adam dan hawa
jalinan yang halal meniti di jalan-Nya, moga kekal bersama ke akhir hayat
bicaramu tetap berbunga, sayang
seperti sebelum kau menyarung ikrar di jari manisku
itu yang masih mengikat hormatku padamu

aku lebih suka duduk bersamamu di sini
kerana bahasamu lebih mudah kufahami
dan paling tak menyakitkan hati..
moon, can you keep a secret?…i love him from the first sight, and 4eva, and i don’t mind saying it with my broken english……

(huh..mama juan, memang nda pandai bikin puisi cinta!!)

cause in your eyes, i’d like to stay,stay..——-thinking.of.you.katy.p.

Advertisements

About mamajnjnj@anangsue

Orang.Kampungan

2 responses »

  1. ala..biasa jak ni dik…anyway..timakasih
    🙂

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s