-Kagum-



Aku mengintipmu dari corong-corong mataku
Ada geruh yang tak dapat kutafsirkan
Puing-puing mesra telah kuhembus lepas
Dan menerawang ia lantas menembus sukmaku
Romaku menirus setiap kali kau membuka bicara
Cuba membaca bahasamu berulang kali
tapi
Masih juga aku terasa terasing


Bukan memuja, bukan memuji
Kau ada sesuatu yang lain
Aku hanya memperuntukkan
Sekelumit kagumku padamu
Yang selebihnya hanya untuk DIA
Dialah yang paling layak untuk
Seluruh kagumku


Tapi sementara itu
Biarku habiskan kata ini
Teruskan melontar kalimat puitis
Teruskan menancap kagum ke hulu hatiku
Biar aku berdarah
Aku rela!


Teruntuk : GMP-gadis mampu gandring (AS-Sampang)

P/S: dia ini pernah buat puisi khas untuk aku–klik sini. Semua puisi-puisinya di muka buku telah di transfer ke blog itu yang juga kawan sepemuisi kami di PUISI. Terima kasih kepada En. TF kerana sudi menyimpan karya-karyanya.

Kalau kamurang baca puisi-puisinya juga akan rasa apa yang aku rasa. Bukan mahu puji lebih-lebih ya. Cuma dia ini (GMP), adalah sumber inspirasi aku untuk terus berpuisi.


Advertisements

About mamajnjnj@anangsue

Orang.Kampungan

One response »

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s