aku mencari-cari namamu dalam ingatanku yang teranyam

antara belahan, simpang siur, garis tegak mendatar
tiada kutemui jua
lalu kuhampar tikar kenangan di kamar sempit ini
tetap juga tiada kelihatan

aku kini sedar ingatanku padamu telah pudar
saat warna tawa kita berubah
menjadi sekadar gemaan
tanpa mahu menunggu jelmaan kedua, ketiga, keempat dan seterusnya


damailah kau di situ!

Advertisements

About mamajnjnj@anangsue

Orang.Kampungan

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s