Jangan dipandang eklips tanpa bersedia mengedip mata apa itu derai tangis atau sekadar debu menyapa kelopaknya?
Pada apa jua yang terjadi bukan kebetulan
Itu kehendakNya
Ini bulan istemewa
Kerana aku tak pernah lagi merasa sebegini sakit
Di pinggir kali aku menguak misteri sanggar setiamu
Rupanya aku tersilap
Ruginya aku melayan gejolak ini
Hingga tersadung ke dasar keluh kesah
Patut saja kulontar kesemuanya ke langit
Jadi percikan bintang kejora di malam kelam
bertamulah rona ria kembali
namun entah bila harinya akan tiba

Julai ini aku longlai
pada tatap sepi itu terakhir kau perlihatkan
kita tidak seperti dulu lagi
selamat jalan, selamat jalan

Advertisements

About mamajnjnj@anangsue

Orang.Kampungan

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s