Salam

Hai Blog!

Ini bukan iklan tudung atau selendang atau iklan kecantikan atau iklan jamu : ini ekspresi wajah seorang mama budak, sebelum dan selepas melahirkan.

Risau gila, segala doa tidak lekang dari bibir dan hati, menyempatkan diri mengabadikan foto yang kurang seberapa untuk simpanan blog. Risau, bimbang, takut. Entah apalah yang dirisau, bimbang dan takutkan. Alhamdulillah, aku masih bernafas. Syukur Ya Allah.

Ahhh masakan risau?, inikan anak ketiga.

Iya, masalahnya sudah dua tahun berlalu, rasa dan situasi masa itu mungkin berlainan. Lagipula aku semakin tua.

Err..tembam, ya benar.

Selepas melahirkan.

Jaundis Oh Jaundis. Untuk ibu-ibu yang bakal melahirkan juga patut risau. Silap aku juga kurang buat rujukan, secara lisan atau tidak. Tidak gunakan dunia maya yang penuh pengetahuan untuk pedoman. Masa ini demam kuning Jannah 250, hanya kurang dari 30 point untuk ditahan di wad. Cukuplah Juan seorang saja yang pernah kena dulu. Kesian budak-budak. Seksa tau kalau dengan kita yang baru bersalin, ditahan di wad. Manalah lagi dengan kesakitan yang belum sembuh, manalagi mengurus diri dan anak kecil seperti itu, berurusan pula dengan pengurusan hospital yang..aduihhh…. Baru 5 hari bung!. Air susu pun masih seciput, jururawat balik-balik cakap, kejutkan dia, kejutkan dia, jangan bagi dia tidur. Senanglah diaorang cakap. Tipulah kalau diaorang pun tidak pernah beri susu lembu pada bayi diaorang bila kena Jaundis. Baiklah, risau pun sempat juga ambil gambar. Untuk simpanan blog, kataku untuk menyedapkan hati.

Yang di bawah hidung tu, bukan t*** hidung, tapi tahi lalat. Jangan disalahertikan.

Ini adalah usaha-usaha yang aku lakukan untuk memerangi Jaundis:
-Mandikan Jannah dengan air daun pegaga, bagi dia minum sikit.
-Minum Hi-Goat
-Sapukan cecair/ lendir daun lidah buaya (aloe vera) ke dahi Jannah
-Minum Innershine (Brand)
-Mandikan Jannah dengan daun Iba (bahasa melayu aku tidak pasti), dan letak di tempat tidurnya, bau daripada daun menyerap kuning dari bayi.
-Jauhkan Jannah dari warna kuning, cadar, baju dan apa saja yang kuning jangan bagi dekat Jannah.
-Ubat pusat Jannah sampai jatuh, sampai nanah hilang
-Mandikan dengan daun pandan
-Tidak minum jamu-jamu, akar-akar, kunyit dan asam demi Jannah.
-Minum glukos (sepatutnya masa dua tiga hari sebelum bersalin)

Kita hanya berusaha kan, Allah S.W.T juga yang tentukan segalanya. Alhamdulillah, hari ke 20, demam kuningnya menurun sehingga ke 131.

Dan yang paling aku risau masa itu, berita pasal bayi sebulan lebih yang meninggal sebab demam kuning di kampung. Meruntun hati betul!. Puncanya, si ibu hanya membawa bayinya ke klinik pada umur sebulannya
dan tidak melihat tanda-tanda kuning yang tinggal pada bayinya dari hari dia tidak lagi diarahkan memeriksa kuning. Kasihan sungguh.

Dan akhir sekali

ini bukan risau, ini GEDIK!

Sekian

Advertisements

About mamajnjnj@anangsue

Orang.Kampungan

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s