Salam



Hai Blog!

Baiklah lupakan sejenak tentang kebingungan diri sendiri memperelok dan memperkemas blog. Bukan apa, rasanya sudah berminggu-minggu kucuba buat site map, masih tidak lepas juga. Tab menu untuk yang lain sudah pandai buat. Bolehlah. Cumanya bila buat yang site map ini aku sendiri macam linglung balik-balik tukar html, pratonton boleh, bila save dan klik site map hanya tajuk saja yang keluar dan bukan keseluruhan halaman (page) yang dipaparkan. Oh pening sungguh daku.



bila sampai sini saja terus aku blurr. 


Template blog ini telah disediakan dengan tab menunya sendiri, apa yang aku buat cari perkataan contoh Home dalam html dan ubah. Tapi berfikir juga kalau buang semua tab menu yang tersedia dan buat sendiri hasilnya nanti tab menu yang terpapar akan ke bawah sedikit. Tapi bila saja sampai bab yang digambar itu, langsung otak aku beku. Sangat Beku sampai ternganga pun ada.
(Berapa banyak tapi daaaa)


Eh..aku mahu buat juga satu tab menu untuk banner, memandangkan si Gema sudah sudi susah-susah ambik banner aku yang cun itu maka bersemangatlah aku untuk mengumpul banner-banner kamurang dari seluruh pelusuk dunia blogger yang sudi bertukar.
(Errr..)



Tadi kan tajuk tu pasal kesusahan. Ya memang berkait juga. Baru sebentar tadi, pintu rumah flat kami yang sunyi ini didatangi atau lebih tepatnya di ketuk oleh seseorang. Sudahlah sunyi gelap lagi. Siang malam langsir bertutup saja. Bila buka pintu ada seorang budak dalam lingkungan 13 tahun macam tu menampakkan diri. 


” Kak, mau buang sampah”.

Ayat itu seperti ayat keterangan/penyata bukan  pertanyaan kurasa (tatabahasa aku failed (TE tau itu). Jadi aku tanya dia balik apa mahunya

Wajahnya yang agak comot, pakaian agak compang camping sedikit. Sedikit la. Merenung mataku meminta simpati.

Kak ada sampah saya tolong buang

Oh mengertilah aku bahawa budak ini menawarkan khidmat buang sampah (haruslah ber’upah’) kan. 

Aku dengan selamba juga cakap:

Tiada, tiada sampah kami ni” 

Dia berlalu pergi.


Padahal dalam tong sampah di dapur sudah penuh. Tunggu Abah JnJnJ balik dan tolong buang. Aku pun tidak pasti sama ada tindakan aku itu betul atau tidak.


TAPI.


Bila sahaja aku menutup pintu, satu perasaan yang sebak menembak jantungku. Serasa luruh air mataku akan perbuatanku, akan tindak balas aku dan mengenang akan matanya yang penuh mengharap itu.

Alangkah bodohnya aku, menolak untuk dibantu untuk membantu dirinya juga.


Aku menangis sekarang. Jika diberi peluang sekali lagi dan dia datang lagi. Aku akan bagi dia. Tidak kisahlah dia anak pendatang atau tidak. 


Mahu saja aku keluar dan memanggil dia balik, tapi saat itu juga Jannah terbangun. Gugur air mataku masa itu juga sambil mendekap Jannah.

Itulah kesusahan hidup sebenar yang mana aku pula selama ini hanya mengeluh itu dan ini, tentang ketidakcukupan, tentang ketidakselesaan, tentang kepayahan. Sedangkan bagi dia (budak itu), keadaan kami ketika ini adalah lebih dari cukup sempurna buatnya.



Ada yang lebih menderita.



Aku menangis ni tauuuukkkk!!!




Sekian


p/s Makanan terbaru Juan, Kinder Bueno + Milo setiap petang lepas balik dari sekolah, belum lagi campur donat atau makanan-makanan dari stesen minyak yang disinggahi amat mewah (STESEN MINYAK BAH PUNYA HARGA TU). Ini menyebabkan beberapa bajet telah lari. Ada yang mungkin akan berkata, tidak mengapalah sayangkan anak, bagilah walau kita tidak makan. Namun dari kecillah sepatutnya diasuh untuk tidak bermewah-mewah sekaligus bersusah-susah dulu, bersenang-senang kemudian. Dan itu misi aku untuk JnJnJ, InsyaAllah.



Ini pendapat ikhlas aku.
Advertisements

About mamajnjnj@anangsue

Orang.Kampungan

2 responses »

  1. c rina ba ni berkata:

    nah kan..ada juga ba budak2 begitu sini opis. mulanya aku nda tau apa yang dorang mau sebab ketuk2 pintu opis tapi nda ku buka. lepas tu kedai sebelah yang bagitau yang budak2 tu tolong buangkan sampah. setakat ni belum pernah ku bagi sama dorang tu sampah sebab belum penuh.

    • anangsue berkata:

      iya rina..tapi takut juga ada yang ambil kesempatan bah kan…kadang2 kita nda tau…macam ada kisah pengemis kudung yang dibongkar di internet tu, warga myanmar..memang kita kasihan tengok dia dan bagi saja tapi rupanya…….ish ish….nanti kau google pasal pengemis kudung tu pasti kau pun sentap…

      aku kalu kadang2 juga sensitif ngan hal begini..kadang2 juga nda mau terlibat..tapi apalah daya kita..kita pun nda tau kehidupan sebenar durang ni kan….

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s