Salam

Juan,Jajang dan Jannah.

ini entri semalam.

Saat mama menaip entri ini, kamu sudah tidur pulas. Mana abang Juan yang penat seharian di sekolahnya, mana lagi Jajang yang penat lompat-lompat turun naik kerusi dan Jannah yang penat merayap hampir satu rumah. Oh ya, Abah pun penat, lagipun kena simpan tenaga sebab besok dia main futsal lagi.

Warkah yang kedua ini mama taip sebab hari ini takat kesabaran mama hampir hilang. Bukan apa, bukannya sebab kenakalan kamu, tapi cara mama mengawal kesabaran mama yang tidak sabar ini semakin tidak dapat dikawal. Mama takut saja jika mama pendam semua ini mama akan sakit jiwa. Nauzdubillah. Makanya mama berdoa setiap kali selepas solat, memohon agar mama tidak hilang pertimbangan lebih-lebih lagi dalam menjaga kamu anak-anak yang kusayang.

Ada perkara yang tidak bisa diceritakan, dikongsi dipaparkan, ada perkara yang patut diluahkan, dipecahkan dari kepala ini memandangkan mama sudah tidak punya siapa-siapa untuk mama kongsikan perasaan ini. Bukannya Abahmu tidak mahu mendengar juga. Tapi mama lebih suka meluah di sini yang mana satu hari nanti kamu akan baca dan akan faham bagaimana perasaan mama ketika membesarkan kamu. Mama tahu itu, seharusnya cerita keluarga, hanya kita saja yang tahu. Cumanya ada batas-batas yang mama akan berhenti, di mana noktah yang sepatutnya mama perlu berhenti dari meluahkan isi hati yang terbuku.

Anak-anakku Sayang.

Hari ini mama sangat sedih bermula pagi tadi mama terbangun Jannah menangis kuat. Rupanya dia jatuh dari tilam. Jannah menangis, mama pun menangis. Betapa cuainya mama dalam menjaga Jannah. Mama periksa kalau ada lebam di kepala, cumanya mama takut kalau yang kena di dalam kepala, ya Allah. Sejak itu mama perhatikan Jannah, mama bawa ke dapur, masak, dan ke ruang tamu hinggakan sampai ke tidur barulah mama dan kakak Jajang dapat makan tengahari masa itu sudah jam 2 lebih. Tapi begitulah hari-hari yang berlaku. Jadi mama pastikan pagi-pagi memang mama bagi Jajang makan berat-berat sikit. Cumanya kakakmu Jajang lagi suka menyusu dari makan. Mandi pun ala kadar saja.  Jam 3 pula Jannah bangun dan kita lepak di luar, mama perhati saja Jannah dan bila mama bangun sekejap ke dapur sebab Jajang mahu minum masa itu mama biar Jannah tiarap di ruang tamu, nah mama balik saja Jannah sudah macam tercekik. Mama korek-korek lidahnya. Rupanya dia makan serpihan-serpihan tikar tawau yang kakak Jajang kupas-kupas. Mama menangis dan tambah lagi menyalahkan diri mama sebab cuai secuai-cuainya. Jam 5 lepas mandikan Jannah, mama tidurkan pula sebab masa itu mama mula masak, mandi dengan kakak Jajangmu. Sedang mencuci pinggan yang terbiar dari tadi pagi sebab memerhatikan Jannah saja, mama dengar Jannah menangis terbangun rasanya. Cepat-cepat cuci tangan rempuh bilik dan lihat Jannah sudah terbaring di lantai. Ya Allah, Jannah teriak, mama pun teriak sambil mengucap. Macamana Jannah boleh jatuh begitu. Mama andaikan dia menggeliat-geliat dengan kuat, berpusing-pusing dalam ayunan dan terlepas begitu sahaja dan kakinya yang tersangkut sebabkan kepalanya jatuh duluan. Cuainya mama, sangat cuai, sangat bodoh sebab biarkan kamu di bilik begitu. Mama periksa lagi kepala kalau ada yang lebam, tapi tidak ada dan mama paling takut kalau dalam yang kena… Mama janji lepas ini tidak akan mama lepaskan lagi pandangan mata mama dari kamu Jannah…..

Kesabaran yang mama maksudkan di sini ialah berdepan dengan kakak Jajang dan Abang Juanmu tika malam tiba. Untuk pengetahuan kamu anak-anakku. Tika malam tiba kita seringkali bergaduh sebab untuk tidurkan Jannah, kamu perlu berada di luar dahulu, jika tidak Jannah akan menangis dan menangis jika mahu sangat mengantuk dan bila mendengar kamu berlompatan di tilam maka tidak jadilah dia tidur dan mengamuklah lama-lama. Jadinya mama dengan toleransi Abah juga minta kamu berada di luar tengok kartun baru masuk tidur bila Jannah sudah tidur. Tapi tidak. Kamu tidak mahu begitu. Yang kamu mahukan adalah melekat di ketiak mama baru dapat tidur. Jadi, macamanalah mama mahu bagi-bagi diri ini. Kalau mama bfkan Jannah, Juan pula minta dipeluk dan digaru-garu kakinya baru dapat tidur. Jajang pula melekat di muka mama kalau mahu tidur. Ya Allah manjanya kamu memang bikin mama bahagia. Cumanya bila Jannah sudah mengamuk, mama jadi pemarah, peneriak, perengus dan mama tidak sembunyikan inilah, beginilah mama yang sebenar.

Istighfar. Itu penawar. Iya mama akan ingat ini sampai bila-bila sayang. Sebab itu mama katakan mama ini jenis yang tidak sabar orangnya. Penuh cas-cas negatif dan mama perlu buang itu untuk kamu anak-anakku sayang.

Mama perlu buang itu.

Kecuaian 1 (Masa Juan)

Mama letak dia di kerusi (kerusi kayu yang panjang tapi rendah sikit, tinggi betis mama) untuk ambik bubur, lihat betapa kebodohan mama masa itu. Sedetik mama alihkan pandangan dari Juan, dia sudah jatuh dengan kepala ke bawah, butut dahinya. Ada gambar tapi entah di mana mama letak, nanti dikemaskini). Masa itu umur Juan sudah pandai duduk dan mama tidak ingat berapa umur Juan sebenar.

Kecuaian 2 (Masa Jajang)

Mama ayun Jajang tanpa letak bantal di bawah, sekali tali spring terputus Jajang jatuh ke bawah, lantai simen nah telinga mama berbidu kena bebel oleh AbahJnJnJ dan Pupamu (bapa mama).

Selain itu tidak pernah lagi rasanya ada kecuaian lain sehingga Juan dan Jajang membesar. Sebab itu mama tulis blog, sebab ingatan mama bukanlah kuat sangat, apalagi menulis di jurnal macam dulu-dulu, mama malas.

Jadi itulah, mama elakkan dari cuai dan lalai lagi dalam menjaga kamu, insyaAllah. Mama tidak mau jadi macam kes-kes kecuaian berlaku seperti yang kita baca hari-hari tu….naudzubillah…

Esok dan hari-hari seterusnya InsyaAllah umur panjang, mama akan jaga kamu dan jadi mama yang terbaik untuk kamu ya. Mama janji.

sekian

kami orang kampungan

yang benar;

mama jnjnj

Advertisements

About mamajnjnj@anangsue

Orang.Kampungan

4 responses »

  1. aima berkata:

    love this entry anang mcm ur 1st letter

  2. FionaHafiz berkata:

    touching pula aku T_T

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s