Salam.

Ya Allah, Ya Rabbi,

Ya Allah, Ya Rabbi.

Belum kering air mata kami. Andai kering pun, amat mudah terusik. Bila bercerita, bila mengenang, bila teringat, pasti berkaca.

Satu waktu, anak yang keduanya berkata pada mamanya sewaktu melawat kuburan arwah (diceritakan oleh mamanya padaku) :

“mama, baik lagi adik satu orang saja kena cacar, ndak payahlah kakak, baby dan papa kena juga”

Begituku mendengar, hancur luluh perasaanku, kutahankan juga. Demi dia yang berada di hadapanku terus kuat, aku tidak mahu terlihat lemah begitu.

Pulang ke rumah, mengongoi saturang. Puas-puaskan hati. Ya Allah.

Kanak-kanak apalah yang dia tahu bila terlepas kata begitu. Yang adik kecil saling tersalah lihat tersalah panggil kelibat atuknya dengan kelibat arwah yang tinggal bersebelahan rumah.

Jika berjumpa, jika tidur menemani mereka, mencuba mencari topik lain. Tapi tersangkut juga. Padaku tidak salah mengenang, cuma aku ini berhati kaca. Mudah pecah.

Doakan kami (juga) teguh berdiri di sebelahnya. Aminn.

Ini hari yang ke-50 dia meninggalkan kami. Al-Fatihah.

-MamaJnJnJ+J-

Advertisements

About mamajnjnj@anangsue

Orang.Kampungan

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s